Renungan

Jelang umur kepala empat, rasanya saya semakin merenungi arti hidup ini.

Sudah cukup lama saya berjalan di bumi ini. Apa yang telah saya hadirkan?

Jika saya dipanggil pulang sekarang, apa yang bisa saya persembahkan kepada sang Pencipta yang telah menciptaku ke dunia fana ini?

Apa jejak yang bisa saya berikan pada dunia yang saya datangi puluhan tahun silam dan akan tinggalkan kelak?

Arti kontribusi dari umur saya ini semakin mengusik saya.

Apa pencapaian saya hingga saat ini?

Toh, rasanya saya bukan siapa-siapa.

Saya belum punya karya yang bisa dibanggakan. Pun saya tak punya karier gemilang yang dengannya saya bisa mengangkat harkat derajat keluarga dan bersedekah lebih banyak.

Suatu ketika pernah saya berpikir jikapun saya tidak punya kontribusi yang besar, ijinkan saya melahirkan dan membesarkan seorang anak. Setidaknya saya telah menyumbangkan satu manusia baik kepada dunia ini. Mungkin itu peran yang bisa saya mainkan. Mungkin itulah kontribusi terbesar saya.

Meski begitu, saya menyadari bahwa seorang anak adalah entitas terpisah yang tak bisa kita dikte sedemikian rupa. Kelak pada waktunya nanti ia akan mengambil perannya sendiri. Peran yang terpisah dari diri saya.

Lalu pertanyaan yang sama kembali berkumandang. Peran apa yang akan saya ambil saat ini sebelum waktu saya habis?

Pernah pula saya berpikir, saya ingin meninggalkan jejak dengan menorehkan sebuah mahakarya. Sebuah tulisan karya yang bisa membawa dampak positif dan menginspirasi banyak orang. Saya pikir hanya itu pilihan yang bisa saya ambil karena saya enggan berhubungan dengan banyak orang dan kegiatan menulis agaknya berbau soliter. Its just me and the world inside my head.  

Itu mimpi saya. Tetapi dengan berjalannya waktu, saya merasa mimpi besar ini serasa menyesakkan. Saya merasa dikejar-kejar waktu, padahal kemampuan saya segini-gini saja.

Paradigma saya pun diubah sehingga target saya tak lagi menjadi beban. Jika pun menulis, saya hanya ingin sekadar belajar menata pikiran saya dan berbagi. Masterpiece or not, at least Im leaving behind a bit of my legacy. Sekalipun itu hanya berupa kicauan di blog atau sosmed. 😛

Akhirnya,

jika ditanya saat ini, lalu apa sumbangsih dari umur yang saya habiskan di dunia?

Maka, saya akan menjawab.

Saya berusaha menjadi manusia yang sebaik-baiknya.

Sepanjang hidup, saya berusaha agar tidak pernah menyusahkan hidup orang lain.

Mungkin saya akan melakukan hal-hal yang dianggap sebelah mata, seperti memungut kucing liar di jalan dan merawatnya.

Saya berusaha memilah sampah dan membuat komposter di rumah sebagai bentuk kepedulian saya terhadap kelestarian bumi—planet tempat saya dilahirkan.

Saya senantiasa belajar ilmu parenting dan berusaha memutus rantai pengasuhan yang kurang baik.

Menyisihkan harta setiap kali dapat uang.

Menghibur dan menyemangati orang lewat tulisan sosmed kita.

Semua itu bernilai.

Ya. Untuk berkontribusi, kita tidak perlu berdiri di podium dan menggalang massa. Kita tidak perlu menerima imbalan finansial.

Setiap orang memiliki perannya masing-masing. Dan tak ada peran yang lebih penting atau lebih kecil dari yang lain. Setiap orang berkontribusi sesuai dengan kapasitasnya.

Itu sudah cukup.

“Service to others is the rent you pay for your room here on earth.”

–Muhammad Ali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s